• Jl. KHA Dahlan 20 Yogyakarta
  • 0274-512 653 (Hunting)
  • info@rspkujogja.com
  • Jam kunjung pasien rawat inap : Senin-Sabtu 16.00-19.00
  • Muscle Sprain dan Strain…Apa Bedanya?

    Muscle Sprain dan Strain…Apa Bedanya?

    Muscle Sprain dan Strain…Apa Bedanya?

    Jika ditanya mengenai bahasa medisnya patah tulang, tentu semua sudah mengetahuinya yaitu fraktur. Lalu bagaimana dengan bahasa medisnya terkilir atau keseleo? Gejala dan penanganannya seperti apa? Apakah kalau kita melihat orang yang setelah main tarik tambang tiba-tiba “meraung-raung” karena jarinya terasa sakit lalu kita langsung “sudah bawa saja rumah sakit, biar diperiksa di UGD..,nanti kalau patah gimana?” ?  kalimat itu muncul dibenak kita sebagai orang awam. tapi kita sebagai orang awam harus ada pengenalan awal terhadap cedera semacam ini dan bila perlu berikan penanganan awal yang benar.

    Sprain dan strain adalah bahasa medis (sebenarnya bahasa Inggris tapi umum digunakan) dari terkilir/keseleo, jadi kalau ada orang datang dengan keluhan “saya terkilir” berarti ada dua kemungkinan, yaitu :

    Sprain : Cedera yang terjadi karena regangan berlebihan atau terjadi robekan pada ligamen (penghubung antar tulang)

    Strain : Cedera yang terjadi karena regangan berlebihan atau terjadi robekan pada otot maupun tendon (penghubung tulang dan otot)

    RICE: Rest, Ice, Compress, Elevate

    Untuk keduanya tindakan pertama adalah RICE (Rest, Ice,compression, and elevation)

    Penyebab

    Jaringan lunak terbuat dari kumpulan serat. Otot dan tendon mengandung sel-sel yang memonitor tingkat kontraksi dan peregangan. Dengan aktifitas sehari-hari, otot dan tendon menggunakan kontraksi ringan untuk melawan peregangan yang berlebihan. Namun gerakan mendadak dengan intensitas kuat dapat memberikan tekanan terlalu intens pada jaringan. Serat lalu meregang melebihi kapasitasnya dan robek. Pendarahan dari pembuluh darak akibat perobekan inilah yang menyebabkan ada bengkak.

     Sprain

    Sendi disambung menjadi satu dan dikuatkan oleh jaringan ikat yang disebut ligamen. Seluruh sendi diselimuti oleh selaput berisi cairan lubrikasi yang merawat sendi serta memberikan bantalan ekstra terhadap goncangan. Sprain adalah cidera sendi yang biasanya melibatkan robek ringan (trauma mikro) pada ligamen dan kapsul sendi. Bagian tubuh yang biasanya mengalami sprain adalah jempol, pergelangan kaki, dan pergelangan tangan.

     Strain

    Otot menempel pada sendi dengan bantuan jaringan ikat yang disebut tendon. Strain adalan cidera pada tendon atau pada otot itu sendiri. Betis, selangkangan, dan hamstring (otot paha belakang) adalah area yang biasa mengalami strain.

    Gejala

    ankle

    Mereka yang terkena sprain atau strain akan mengalami:

    • Rasa sakit
    • Bengkak
    • Rasa kaku
    • Pengurangan kemampuan atau fungsi bagian tubuh yang cidera

    Tingkat Cidera

    Sprain dan strain level akut dapat dikategorikan menurut tingkat keparahan mereka:

    • Tingkat I – sejumlah serat robek dan anggota tubuh yang terkena cidera terasa sedikit sakit dan bengkak, tapi fungsi dan kekuatan dari anggota tubuh tersebut tidak berkurang.
    • Tingkat II – serat yang robek lebih banyak dan area cidera terasa lebih sakit dan bengkak, dengan pengurangan fungsi dan kekuatan.
    • Tingkat III – jaringan lunak robek seluruhnya, dengan pengurangan fungsi dan kekuatan secara signifikan. Tingkat III seringkali membutuhkan tindakan operasi.

    Pertolongan Pertama

    Beberapa langkah sebagai tindakan pertolongan pertama bila mengalami sprain atau strain adalah:

    • Hentikan aktifitas
    • Istirahatkan anggota tubuh yang cidera
    • Letakan es pada area yang cidera selama 15 menit setiap dua jam. Gunakan handuk diantara kulit dengan es.
    • Kompresi atau perban secara ketat area cidera, mengarah dari bawah keatas.
    • Elevasi (angkat) anggota tubuh yang cidera agar lebih tinggi dari posisi jantung.
    • Hindari aktifitas olahraga, konsumsi alcohol dan pijat atau urut area cidera karena dapat memperburuk pembengkakan.

    Jika gejala memburuk dalam 24 jam, kunjungi dokter.

    Cidera Akibat Aktifitas Berlebih

    Beberapa orang, seperti atlit atau mereka yang berolahraga secara rutin, cenderung mengalami sprain dan strain kronis, atau cidera overuse (aktifitas berlebih).

    Cidera overuse akan makin parah seiring berjalannya waktu, menimbulkan rasa sakit dalam beraktifitas dan jika dihiraukan akan tetap terasa sakit bahan ketika istirahat. Faktor penyebab cidera overuse adalah teknik olahraga yang salah, struktur tubuh yang tidak ideal, atau melakukan aktifitas olahraga terlalu sering tanpa jeda istirahat yang cukup.

    Jenis  cidera ini memerlukan waktu lama untuk pulih dan dibutuhkan kesabaran serta komitmen dalam menjalani rehabilitasi.

    Perawatan

    Kerusakan jaringan lunak membutuhkan beberapa minggu untuk sembuh, tergantung dari tingkat keparahan dan kesehatan tiap individu. Diperlukan tindakan yang tepat segera setelah cidera terjadi untuk memastikan proses penyembuhan berjalan secara cepat. Kunjungi dokter bila anggota tubuh yang cidera tidak dapat berfungsi atau jika rasa sakit dan bengkak tidak berkurang setelah beberapa hari.

    Tindakan perawatan yang dapat dilakukan adalah:

    • Rehabilitasi gerakan, dengan panduan dokter atau ahli kesehatan, untuk mempercepat penyembuhan, meningkatkan kekuatan, dan fleksibilitas.
    • Terapi elektro.
    • Obat pengurang rasa sakit (konsultasi dengan dokter sebelum mengkonsumsi obat apapun karena beberapa jenis obat dapat memperlambat proses penyembuhan kerusakan jaringan lunak)
    • Pada sprain atau strain Tingkat II, periode imobilisasi anggota tubuh yang terkena cidera mungkin diperlukan.

    ligament_sprain

    Tindakan operasi mungkin diperlukan bagi kasus cidera yang parah dimana jaringan benar-benar robek. Operasi berguna untuk menyatukan kembali bagian jaringan. Setelah operasi, kasus cidera Tingkat III memerlukan periode pemulihan yang signifikan untuk mengembalikan fungsi dan kekuatan anggota tubuh tersebut.

    Seperti layaknya cidera apapun, langkah terbaik adalah untuk mengunjungi dokter untuk mendapatkan diagnosis dan perawatan yang tepat.( inf dari berbagai sumber)

    Leave a reply →

Leave a reply

Cancel reply